Friday, September 3, 2010

Puasa dan kekuatan emosi

ramadhan telah tiba di penghujungnya, tetamu ini bakal pulang kepada Tuhannya, membawa amalan  lalu dipersembahkan, Allah berjanji bahawa Dia sendiri yang akan 'membayar' amalan para hambanya sesuka hatinya. Itulah Allah Yang begitu pemurah, menyayangi para hamba sehingga menghantar ramadhan sebagai latihan ekspress menjadi penghuni syurga. Syurga yang isinya adalah kemewahan yang sebenar hanya disediakan buat mereka yang bertaqwa, seperti disebutkan didalam surah Al-furqan ayat 15.


Di ambang pemergian ramadhan, ramai yang sibuk bergembira bersiap sedia menyambut hari raya namun terlupa memuhasabah tentang latihan keaktifan dan keberkesanan ramadhan yang di laluinya,

" Wahai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu pasti kamu bertakwa(jika kamu benar-benar berpuasa)"                          
                                                 Baqarah 185.


Hakikat puasa

Berpuasa bukanlah menahan lapar semata untuk beberapa jam dan kembali menjadi Raja Makan sebaik sahaja azan Maghrib berkumandang, puasa yang sejati adalah berpuasa dari kemarahan, liuran nafsu syahwat, bahkan  berpuasa dari segala yang merosakkan minda dan kredibiliti sebagai seorang Khalifah Allah. Ia sebenarnya rahsia kekuatan emosi untuk berdepan dengan kehidupan yang berombak.

Al-haqir mengajak kepada kita semua peruasa dengan puasa yng sebenar. Si suri-rumah berpuasa dari liruan lebihan wang sehingga kita dengan rela merasai keperihan manusia lain dengan berzakat dipagi raya, bukannya berlawan harga baju raya dan langsir rumah. Para Pegawai berpuasa  menahan diri dari tepengaruh dengan amarah semasa di pejabat apabila staf cuai melakukan tugas , sebaliknya bersabar menasihati. Bagi yang berkuasa, berpuasa adalah menahan diri dari memilih kasih semasa membuat pengadilan dalam mahkamah. Si suami berpuasa dari menghabiskan masa dari memujuk isteri, isteri pula berpuasa dari menghabiskan masa membelai suami. Para peniaga berpuasa dari menjadi gila sehingga sanggup menipu semasa berurus-niaga. Penguat kuasa menahan desakan 'duit raya'. Murid melawan malas. Guru melawan putus asa. Pemuda menahan ajakan asmara haram. Pemaju projek menahan diri dari merosakkan alam. Politikus menahan mulut dari mengumpat dan bertikam lidah sebaliknya bersama duduk semeja memikirkan kebaikan negara dan rakyat.

Itulah puasa.... menahan dari segala yang merosakkan hubungan kita dengan Pencipta dan makhluk semesta, jauhi yang haram ...tinggalkan yang makruh . Hingga membentuk manusia yang mampan dan dapat menahan hasutan duniawi, resolusinya lahirlah manusia berfikiran rasional,berkredibiliti dan proaktif.  inilah yang dikatakan taqwa, bukan sahaja bvaik hunbungannya dengan Allah bahkan dengan manusia dan alam sejagat.

Friday, August 13, 2010

Berdosanya aku....

hari ini ramadhan bertandang lagi, namun apakah aku mampu melayaninya sekali lagi,
seperti telahku manjakannya sebelum ini, apa telah jadi pada diriku?
mabuk dengan dakwah realiti sehingga terlupa kehidupan sebenarnya tidak bersempadan,
tanggung jawabku di alam maya sepatutnya tidak terhenti dipisah dengan tembok kehidupan duniawi...

Ramadhan, maafkan aku kerana aku telah terlupa tentang medan dakwah ini, kerana aku telah teralpa dari terus berjuang di medan ini, kerana aku telah tersimpang dari landasan nabawi....

ramadhan mengetuk pintu hati, aku terbangun dari lamunan mimpi yang lama, mabuk dengan masalah peribadi yang semangnya tidak akan terhenti, sepatutnya aku ini daei, kehidupanku adalah untuk ummah, tiada erti peribadi atau privacy....

maafkan aku ramadhan,

ramdhan memberi salamnya, di dahulunya oleh sya'ban dan rejab....sedang aku terus terduduk memikirkan kekusutan jiwa yang kosong dari jawapan, al-haqir masih bersedih kerana cita-cita menyambung pelajaran tidak seperti yang dirancang, entahlah ketika itu....

Allah...Ampuni aku kini engkau menghantar ramadhan menemani, buat seketika aku mengoreksi diri, mengatur langkah gagah untuk menebus maruah...

Thursday, December 10, 2009







aku seuntai tasbih, tapi bukan tasbih biasa, aku tasbih seorang daie....

setiap pagi aku akan digapai oleh tuanku, berkali-kali beliau mengusap halus tubuhku, dicelah jarinya yang mulus...aku terasa selesa...lidahnya lembut memuji Allah dan berselawat,. setiap perkataannya dihayati dengan khuyu',terkadang air mata menghujani pipinya, dicelah-celah rekahan kedut-kedut sejarah usia, beliau mengenang dosanya, mengenang kembali saat-saat yang dilaluinya tanpa berzikir...atau beliau merintih meminta ampun untuk kesalahan umat manusia.begitulah beliau, seorang daie, semuanya berlaku di pagi hari. semasa selimut masih memanaskan badan manusia lainnya.



Dikala mentari terbit, beliau membawaku sambil meletakkan jisimku di atas meja aku menemaninya membaca dan mengkaji ilmu Quran dan Sunnah. setelah itu beliau keluar mendepani kemelut masyarakaat. Yang jahil diajarkannya, yang hatinya keras dilembutkannya, yang bengis dijinakkannya. Ada yang sesat disedarkannya. Banyak yang mendedah aurat menutup setelah dinasihatinya, banyak yang murtad kembali setelah disedarkannya, ada yang taubah setelah derhaka, ada yang wara' setelah fasiq, semuanya dihadapi dengan senyuman dan penuh hikmah.


قل ا ن كنتم تحبون الله فتبعوني يحبكم الله


"Katanlah Muhammad: Jika kalian cintakan Allah turutilah aku nescaya kamu dicintai Allah..."


Itulah seruannya kepada manusia, mengulangi berkali-kali ayat suci al-quran ini. sambil berbisik

"sesungguhnya ganjaran balasan aku hanyalah disisi Allah". Hidupnya penuh dengan sunnah. Hatinya penuh dengan zikir, akalnya penuh dengan al-Quran.







......





tapi aku hairan, beliau sering dipersalahkan. oleh mereka yang lebih muda usianya, lebih dangkal ilmunya, lebih sedikit pengalamannya, lebih kurang akalnya,


terkadang panggilan Ahli Bi'daah dilemparkan kepadanya sedangkan beliau memanggil semua muslimin adalah saudara, terkadang pandangannya dikatakan sesat sedangkan beliau menghormati semua pendapat, terkadang fatwanya disanggah sedangkan katanya setiap mujtahid punya pahala,






manakala mereka yang mengcercanya, menggelar diri mujdaddid sedangkan mereka memecah-belah ummat, menanggkat diri sebagai intelektual dan ulama sedangkan mereka mengelirukan ummat, mengelar diri pejuang sunnah sedangkan suka mengherdik sesama manusia, mendakwa menjalinkan ukhwah sedangkan saling mengkafir, mengatakan cinta rasul sedangkan tidak memahami erti nubuwwah apatah lagi menghormatinya, kononnya mengenal Tuhan sedangkan hidup seperti haiwan-maksiat jadi amalan, entahlah....



aku hairan dan keliru, sampai kapan semua ini akan terus berlaku, atau sampai bila semua ini akan berulang wahai sahabat-saudaraku, aku tasbih seorang daei yang kalian caci, sedahlah dari mengherdik pendapat orang lain, sucikah kalian dari dosa sehingga tergamak kalian menempah neraka atau maksumkah kalian sehingga berani mengkafirkan orang lain, apakah kalian sudah mendapat tiket ke syurga atau dapat menjamin kebenaran jalan kalian...



WAHAI DAIE BIDAAH APAKAH YANG LEBIH BESAR SELAIN MENGATAKAN SAUDAR SEAQIDAHMU AHLUL BIDAAH...


sedang Bilal mendirukan solat sunat wudhu' dan Nabi tidak pula mengatakan Bilal melakukan bidaah...


cukuplah....















(Syeikh Bin Baaz menasihati ikuti link diatas)

BTN dan Kisah Rabiyyah Adawiyyah

isu BTN kembali hangat, dahulu Parti Islam Malaysia pernah mengaitkan program BTN ini dengan isu aqidah. kini ia kembali, kerajaan Pakatan Rakyat di Selangor pula menyifatkan ia sebagai propaganda politik. Dr. Halimah Ali (exco) dalam kenyataannya menyifatkan bahwa BTN telah meracun pemikiran anaknya dengan menyerapkan fahaman rasis dan menanamkan rasa benci kepada parti lawan Barisan Nasional. Selain itu, ahli parlimen Seri Setia YB.Nik Nazmi Nik Ahmad mendedahkan bahawa unit pengisian program didalam khursus BTN menyebarkan fakta palsu dengan mendakwa PKR adalah agen yahudi, DAP parti dari singapura dan PAS pula adalah pemecah-belah bangsa.




Dasar BTN (Biro tata Negara) sememangnya baik dan patut dipuji, namun apa yang meragukan adalah perlaksanaan dan pengisian di dalam program BTn itu sendiri. dari pengalaman al-haqir mengumpul beberapa pengalaman lepas, dari pengamatan kisah-kisah sahabat-handai, ternyata kenyataan ahli politik Pakatan bukannya sebuah dongengan.




Ini kisah benar!!



jika mereka mengeluarkan statement bagi mengukuhkan tindakan kerajaan negeri selangor, al-haqir pula ingin bercerita untuk sebuah kesedaran. terutama kepada para pendakwah muda ditanah air tercinta. kisah ini adalah bukti bahawa al-haqir cintakan negara dan bangsa dan menjunjung teguh sebuah agama. ini sebuah kisah renungan buat golongan negarawan ....



kisah bermula apabila al-haqir meningkat remaja. semasa itu al-haqir menuntut ilmu di salah-sebuah pasentren. di pasentern tersebut kami mempunyai 3 peringkat pengajian dimana 1 tahun untuk peralihan, 4 tahun pertengahan (al-mutawwasit) dan 2 tahun untuk peringkat tinggi (al-aliyyah). jadi keseluruhan pengajian kami adalah memakan masa 7 tahun. Bagi pelajar yang gagal pula, mereka perlu mengulang tahun yang tidak lulus bagi membolehkan menaiki kelas/tahun seterusnya.





semasa tahun ke 4 al-mutawwasit kami terpaksa dicampurkan dengan pelajar perumpuan walaupun sememangnya aktiviti di pasentren mengasingkan antara pelajar lelaki dan perempuan sepenuhnya. ini kerana kekurangan kelas dan tenaga pengajar, maklumlah sekolah persendirian. kalau sekolah dibawah kerajaan bolehlah minta bantuan.

Monday, July 6, 2009

jatuh setelah bangkit, bangkit setelah jatuh

pertama sekali al-haqir meminta jutaan kemaafan kerana blog ini sudah terlalu lama tidak dikemas-kini, bukan hendak lari dari dakwah, ataupun hendak melindungi kesalahan dengan al-haqir dgn mengemukakan alasan...namun ini cuma memberi khabar berkongsi duka.....

setelah al-haqir melancarkan reformasi Tsunami Fikrah maka ombak perjuangan pun mebidas, sang punya jawatan memanipulasi keadaan menabur fitnah kononnya jamaah kami mengcabar kaunsler kolej, menghina pusat pengajian dan terpengaruh denan ajaran sesat serta berpolitik ala DSAI di kampus.

setelah bebrapa kali bersemuka dengan majlis tertinggi pusat pengajian kami, al-haqir dibuang kolej, para ansor menjadi lemah, lutut menggeletar, manakan tidak, pemimpin yang mempelopori refomasi diusir keluar.

kami cuba mengadakan dialog tertutup bagi menyelesaikan masalah ini, namun jadual Allah tidak sama dengan kami, sebagai makhluk kami akur, kebuntuan terus ditemui.

diskriminasi menjatuhkanku reputasi kini menjadi bisu maka malaplah impian untuk mencapai bintang, musnahlah harapan memnangi pilihan raya, nama rakan-rakan sejamaah hanyir dilumur fitnah satu per satu dilemparkan, ada dari ikhwan diugut dan dilucut. akhirnya api reformasi yang menyeru kepada kebebasan berfikir dan berideologi berjya dipadam oleh Pihak Tertentu.

usaha "pihak tertentu" tidak terbantut disitu, mereka mara mengancam keselamatan al-haqir dengan mengunakan penguat-kuasa. ada dikalangan mereka yang kuat mengampu, ada pula ynag menentang kebenaran ini kerana jahil....itulah yang paling menyayat hati al-haqir. atas sebab keslamatan al-haqir berpindah-randah sebanyak bebrapa kali. adakala sehingga terpaksa bersembunyi.

sementra al-haqir menghilang, beberapa ikhwan terus giat menjalankan dakwah secara sirr, cuba membersihkan semula nama kami. tapi keberkesanannya agak malap. musuh menyerang minda semua pihak, mengunakan serangan saraf yang strategik dan mampan. kaedah dakwah sekali lagi tertewas. namun al-haqir terus berhubung dari jarak jauh mengatur dan memastikan perjuangan ini tidak terpadam.
setelah setahun....
kini hampir setahun segalanya berlaku, al-haqir kembali ke kolej sebagai medan dakwah. sungguhpun terus dicerca dengan fitnah, al-haqir tetapkan hati , tegukan jiwa untuk terus disini. cumanya sekali lagi ombak membedal, al-haqir di"gam" dari mengeluarkan apa-apa sahaja berunsur dakwah. samada public speaking, artikel mahupun apa saja termasuk mengadakan usrah tetap disekat. usrah hari ini berjalan digerai makan sementra menikmati sarapan. al-hamdulilllah masih diizinkan Allah, kerna kami yakin segagah manapun jawatan hamba, rancangan Allah pasti terjadi, kin kami bangkit perlahanlahan.
perihal zambry...
Tsunami fikrah yang berlaku dahulu, meninggalkan impak yang mendalam...rupanya Bendahari Agung jamaah memenangi kerusi presiden Majlis Perwakilan, bebrepa jawatan exco turut dihadiahkan Allah kepada ikhwan yang lain.
namun, sekali lagi kami diuji....belum sempat perubahan berlaku, salah seorang barisan exco dari kursi lain merampas kuasa. dengan mengunakan pengaruhnya, beliau melancarkan kudeta terhadap Majlis Perwakilan, Tmb. presiden yg jua ahli kami dilucutkan jawatan, presiden diketepikan, akhirnya lahirlah korupsi dan kronisme didalam kampus kami. pihak Kolej etrus menyangjung usaha beliau yang bertopengkan kebaikkan dan selaras dgn selera politik mereka.
suasana ini membuatkan al-haqir terganggu, tambahan pula al-haqir terpaksa mengulangi semsta yang lepas, blog pun terabai.....al-haqir banyak mengabiskan masa mengatur stategi politik dan banyak mengoreksi diri. setiap hari post-mortemdilakukan bagi membedah buang dosa yang menyekat kemenangan....yang disaluti kelalaian dan keserakahan nafsu.
SEMOGA ALLAH MEMBANTU.....
JANJI ALLAH ITU PASTI....


Monday, February 23, 2009

APA KATA CHE' Det

berikut petikan artikel dari blog rasmi Tun DR. Mahathir Muhammad berkenaan pengantungan beberapa adun BN oleh speaker perak:


TIMAH BUKAN PERAK
By
Dr. Mahathir Mohamad on February 22, 2009 7:42 PM

1. Kita sedang melihat banyak peristiwa yang pelik berlaku di Perak yang dahulu terkenal dengan timahnya. Tetapi tidak ada yang lebih lucu daripada nasihat Perdana Menteri kepada Dato' Dr Zambry Abdul Kadir, Menteri Besar Barisan Nasional supaya beliau membuat laporan polis berkenaan dengan penggantungannya oleh Speaker Dewan Undangan Negeri Perak.



2. Jika keputusan yang dibuat oleh Speaker boleh dianggap sebagai satu jenayah, apa akan jadi jika Speaker Dewan Rakyat menggantung ahli pembangkang kerana apa-apa sebab? Dan ini kerap berlaku. Apakah ahli pembangkang akan lapor kepada polis? Jika boleh maka bolehlah kita anggap bahawa polis berkuasa keatas Speaker Dewan.


3. Memang ada jenayah yang boleh dilakukan oleh Tuan Speaker tetapi menggantung seseorang ahli Dewan bukanlah diantara jenayah yang boleh diambil tindakan oleh Polis.

Tuesday, February 3, 2009

International Criminal Court





2009-02-01


International Criminal Court


Shaul Mofaz (help·info) (Hebrew: שאול מופז‎, born 4 November 1948 in Tehran, Iran) is the current Israeli Minister of Transportation and a Deputy Prime Minister, and a former Minister of Defense. Previously he was the 16th Chief of the General Staff of the Israeli Defence Forces, and was the second Israeli of a Mizrahi background to achieve that post.
On 17 September 2008, Mofaz placed second in a close primary election for leadership of the Kadima party.
Mofaz has served under four different Israeli Prime Ministers, having been appointed as Chief of Staff by Prime Minister Benjamin Netanyahu (1996-1999) in 1998, then served under Prime Minister Ehud Barak (1999-2001), and was then appointed as Minister of Defense in 2002 by Prime Minister Ariel Sharon (2001-2006), and presently serves under Prime Minister Ehud Olmert.




Write what do know about this Zionist criminal.He committed war crimes against the Palestinian civlians since 1982 untill 2009. And do you support the Resistance in Gaza.